Sunday, July 14, 2013

PENGAWETAN BUAH RAMBUTAN


PENGAWETAN BUAH RAMBUTAN 

Bahan-bahannya:
Rambutan acih, gula pasir, zat warna, asam
citrat.

Alat :
Botol bermulut lebar, pisau, panel

Cara mengerjakannya:
1. Mula-mula  rambutan  dikupas,  lalu  dibuang
isinya  dengan  memotong  buah  rambutan
tersebut  memakai  pisau.  Potongan  buah
sebaiknya  dibuat  yang  manis  (menarik  jika
dilihat  lalu  dicuci  bersih  dan  ditus  dalam
kalo)
2.Disamping  itu  botol  bermulut  lebar
disterilkan  dalam  alat  kukus  (soblok)
diusahakan  botol  dengan  tetap  dalam  alat
kukus sebelum dipakai tutup-tutupnya.
3. Buatlah sirup dari 250 gram gula pasir dalam
1  liter  air  dengan  asam  citrat  sebanyak  3  gr.
Kalau  perlu  tambahkan  zat  warna  supaya
lebih  menarik,  panaskan  larutan  gula
tersebut  dan  diaduk-aduk  hingga  mendidih
kira-kira diturunkan dari api.

4. Potongan  buah  rambutan  yang  telah  atus,
dimasukkan  ke  dalam  botol  sambif  diatur
sampai  setinggi  leher  boto!  selai.  Sebaiknya
memasukkan  dan  mengatur  buah  jangan
langsung  memakai  tangan,  melainkan
memakai penjepit / sendok.
5. Tambahkan sirup yang masih panas kira-kira
75°c  ke  dalam  botol  yang  berisi  buah  yang
telah  diatur  sampai  hampir  penuh.
Diusahakan  semua  buah  terendam  sirup
tetapi tidak terlalu penuh.
6. Tutuplah  rapat-rapat  dengan  tutup  yang
terdiri  dari  plastik  untuk  bagian  dalam  dan
kaleng  bagian  luar.  Untuk  mengetes
kebocoran botol dibalik kalau ada kebocoran
dapat dilihat merembesnya pada tutup/

7. Seterilkan  botol  yang  telah  berisi  buah  ini
dalam  keadaan  tertutup  rapat  pada  suhu
±90°C  selama  kira-kira  30  menit.  Sesudah
itu  botol  diambil  dan  tutup  dirapatkan
sebelum disimpan

No comments:

Post a Comment